Ady Water Jakarta

Penjelasan Pasir Silika/Kwarsa

Kamis, 22 September 2016

0812 2165 4304 FAQ Conductivity meter

0812 2165 4304 Ady Water jual conductivity meter  dengan harga terbaik (Fast Response)

Q: Apakah meter konduktivitas mengukur konduktivitas atau konduktansi?

A: Konduktivitas adalah pengukuran elektrolit dalam suatu larutan. Hal ini didefinisikan sebagai konduktansi dalam volume tertentu dari sampel. Konduktansi adalah kemampuan larutan untuk melakukan arus listrik. Konduktivitas = Konduktansi x sel Probe konstan (K)

Q: Bagaimana temperatur mempengaruhi pembacaan konduktivitas?

A: Pengaruh suhu pada pembacaan konduktivitas tergantung pada larutan yang diukur. Efeknya adalah terbesar dalam kekuatan ion rendah (konduktivitas rendah) solusi. Aturan umum untuk mengikuti adalah akan ada perubahan 2% (kenaikan) / derajat C. Aturan ini dapat diikuti untuk larutan yang paling berair, namun jika Anda memerlukan tingkat akurasi yang tinggi, Anda harus berkonsultasi grafik untuk solusi tertentu Anda mengukur.

Q: Dapatkah konduktivitas diukur dalam larutan air saja?

A: Tidak ada, semua zat memiliki beberapa sifat konduktif. Umumnya senyawa organik (seperti benzene, alkohol, dan produk minyak bumi) memiliki konduktivitas yang sangat rendah, sementara logam memiliki konduktivitas yang sangat tinggi. Mengukur konduktivitas cairan mudah terbakar sangat berisiko.

Q: Bagaimana konduktivitas dan TDS terkait?

A: Garam, mineral, dan gas-gas terlarut bahkan berkontribusi seragam dengan konduktivitas solusi. Ini berarti bahwa konduktivitas dapat digunakan sebagai indikator dari jumlah bahan terlarut dalam suatu larutan. TDS dapat digunakan cukup akurat ketika menentukan konsentrasi garam tunggal, seperti NaCl, tapi kesalahan dapat muncul ketika mencoba untuk membandingkan dua jenis solusi. Hal ini diperlukan untuk mengkalibrasi meter menggunakan bahan terlarut yang sama yang berada di larutan uji.

Q: Apa perbedaan antara konduktivitas dan salinitas?

A: Probe adalah sama untuk konduktivitas dan salinitas, tetapi untuk pembacaan salinitas faktor koreksi diterapkan pada nilai konduktivitas. Faktor koreksi mengambil pembacaan konduktivitas dan mengkonversi ke ppm NaCl.

Q: konstanta K sel itu apa ? dan mengapa ada probe dengan nilai yang berbeda dari K?

A: Konstanta sel, K, adalah sama dengan jarak di antara elektroda cm probe dibagi dengan luas permukaan elektroda di cm2. Untuk solusi dengan konduktivitas rendah elektroda dapat ditempatkan lebih dekat bersama-sama atau dibuat lebih besar sehingga konstanta sel kurang dari satu. Hal ini memiliki efek meningkatkan konduktansi untuk menghasilkan nilai lebih mudah diinterpretasikan oleh meter. Sebaliknya juga berlaku, dalam solusi konduktivitas yang tinggi, elektroda ditempatkan jauh terpisah atau dibuat lebih kecil untuk mengurangi konduktansi sampel. Dengan menggunakan probe yang tepat, K = 0,1 untuk solusi konduktivitas rendah, K = 1 untuk solusi normal dan K = 10 untuk solusi konduktivitas yang tinggi, pengukuran yang akurat di berbagai nilai konduktivitas dapat dibuat.

Q: Bagaimana cara menemukan koefisien suhu yang benar ketika tidak bekerja dengan air?

A: Untuk air, faktor koreksi ditetapkan pada nilai default dari 1,91% per derajat C. Periksa konduktivitas sampel pada 25 ° C, kemudian menggunakan sampel yang sama, menemukan konduktivitas pada suhu lain untuk melihat apa perubahan persen aku s. Ini akan memberi Anda faktor koreksi suhu.

Q: Bagaimana seharusnya probe konduktivitas dibersihkan?

A: sel bersih dengan deterjen cair ringan dan / atau encer asam nitrat (1% wt) dengan mencelupkan atau mengisi sel dengan larutan dan mengagitasi untuk 2 sampai 3 menit.  larutan HCl (asam klorida) atau H2SO4 (asam sulfat)  encer

Q: Bagaimana seharusnya probe konduktivitas disimpan?

A: Bilas di suling / air deionised ketika Anda selesai menggunakannya. Anda dapat menyimpan elektroda Anda baik basah atau kering. Jika disimpan kering Anda akan perlu rekondisi elektroda sebelum digunakan.

Q: Bagaimana seharusnya meter untuk TDS dikalibrasi jika padatan terlarut tidak sama dengan yang dalam larutan kalibrasi?

A: Membuat standar Anda sendiri akan menghasilkan hasil yang paling akurat. Hal ini dilakukan dengan merumuskan campuran garam dalam proporsi relatif terhadap orang-orang yang mensimulasikan larutan yang diuji, kemudian melarutkan campuran ke dalam air suling. Hal ini harus dilakukan sesuai dengan rumus berikut:

1 campuran garam mg / liter air suling = 1 ppm TDS,
atau,
X ppm TDS = X mg garam + satu liter air suling.

Ingat bahwa "X mg garam" adalah jumlah miligram campuran garam yang mensimulasikan solusi pengujian Anda, bukan X miligram setiap garam dalam campuran. Nilai yang sesuai untuk "X" ditentukan oleh aturan berikut:

Pilih nilai ppm untuk larutan kalibrasi yang sedekat mungkin dengan nilai-nilai ppm diharapkan dari larutan uji. Jika isi ppm dari larutan uji diharapkan bervariasi banyak, yang terbaik adalah untuk memilih nilai ppm untuk solusi kalibrasi di atas 1/3 dari berbagai TDS pengukuran yang diharapkan.
juga dapat digunakan. Bila pembersihan kuat diperlukan, cobalah HCl pekat dicampur ke dalam 50% isopropanol (alkohol). Bilas sel beberapa kali dengan suling atau deionisasi air dan mengkalibrasi ulang sebelum digunakan